20 Calon Sineas Muda Bakal Ikuti Training ADJ 2021

Daftar peserta terpilih untuk training ADJ 2021. (Ist)

Kompetisi film dokumenter tingkat pelajar SMA, Aceh Documentary Junior (ADJ) 2021, mengumumkan 10 tim yang akan mengikuti Basic Training di Banda Aceh. Tim ini terdiri dari dua orang siswa dengan total 20 orang siswa dari berbagai kabupaten/kota di Aceh.

Kegiatan yang dilaksanakan oleh Yayasan Aceh Documentary ini merupakan ajang pencarian bakat calon sineas dari kalangan pelajar yang bekerja sama dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh.

Tahun ini, Aceh Documentary menerima 42 proposal ide cerita dari pelajar dari berbagai daerah di Aceh.

“Setelah penerimaan proposal ide cerita kita tutup pada 18 Februari lalu, tim penyeleksi mulai memilih ide cerita menarik yang cocok untuk dibuat film dokumenter, sehingga terpilih lah 10 tim yang akan diundang ke Banda Aceh,” ujar Ridha Purnama, selaku panitia seleksi pada Minggu (21/2/2021).

Adapun 20 peserta yang lolos ke tahap Basic Training, yaitu :

  1. Dhiaul Fatah dan M. Faisal Agnansyah (SMAN 1 Bireuen)
  2. Latifa Eltifani dan Dina Luqyana (SMAN Unggul Aceh Selatan)
  3. Ulfa Nadilla dan Intan Baiduri (SMKN 1 Bireuen)
  4. Aisha Salsabila dan Zakiatun Nufus (SMAN 1 Sigli)
  5. Manisha Safitri dan Muammar Bismi (SMAN 1 Meukek)
  6. Muhammad Zawil Ikram dan Syakirah Imtinan (SMAN 1 Ingin Jaya Aceh Besar)
  7. Rian Danil dan Musaini (SMKN 1 Sigli)
  8. Cut fitri Warahmah dan Naray Maharani (SMKN 1 Meulaboh)
  9. Siti Nurajizah dan Engel Dela H Tarigan (SMAN 1 Simpang Kiri Kota Subulussalam)
  10. Zuhra Mawaddah dan Frisilia Yunirma (SMAN Unggul Aceh Timur).

Program Manajer Aceh Documentary Junior 2021, M Iqbal Faruqi mengatakan, dalam dalam training ini peserta akan belajar secara garis besar tentang film dan kegiatan riset ide cerita yang lebih komprehensif.

“Setelah mengikuti basic training, peserta akan kembali ke daerahnya masing-masing untuk melanjutkan riset ide cerita, kemudian mereka akan ikut seleksi tahap kedua untuk nantinya bisa memperoleh beasiswa perfilman dan kesempatan belajar film dari Aceh Documentary,” kata Iqbal.

Kepala Departemen Program Aceh Documentary, Azhari mengharapkan, ide cerita yang peserta kirim nantinya dapat mewakili kegelisahan para pelajar dengan keadaan yang terjadi saat ini.

“Tentu menarik melihat dari sudut pandang pelajar, bagaimana respon mereka terhadap isu di sekitar mereka, terutama perubahan akibat pandemi yang terjadi saat ini,” kata dia.

Azhari yakin, ide-ide para pelajar jauh lebih idealis dari pada orang-orang dewasa, mereka mempunyai sudut pandang tersendiri dalam melihatnya.

“Semoga film-film yang kita produksi tahun ini dapat membawa harum nama Aceh di tingkat nasional maupun Internasional,” tutup Azhari.

Total
7
Shares

Tinggalkan Balasan

Previous Article
Dari 143 Motor Diamankan Polisi karena Balap Liar Terdapat Motor Curian

Dari 143 Motor Diamankan Polisi karena Balap Liar Terdapat Motor Curian

Next Article
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menerbitkan surat telegram yang menjadi pedoman bagi penyidik dalam memproses kasus-kasus Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) di Indonesia.

Kapolri Terbitkan Pedoman Penanganan Kasus UU ITE

Related Posts